Home » » Idol Girl Adzimattinur Siregar

Idol Girl Adzimattinur Siregar



            


Toko buku Cenatcenit, siang yang terik. Untung full AC, tapi tetep aja rame dan gerah. Ceritanya sih lagi diskon gede-gedean. Cuma buat kantong pelajar, yeah… sami mawon!
“Wah, Del! Gak nyangka loe tau-tau udah nulis empat buku nih, ya?” seru Ima.
            “Pssst… Iya! Udah, jangan teriak gitu lagi. Norak tauuuk!” aku terus jalan ngeliat-liat di rak komik.
Pura-pura cuek! Padahal sih… deu, seneng banget dipuji sobat sendiri.
            “Eh, loe kan udah road show ke banyak tempat, tuh! Banyak fans loe dong?”
            Senyuman bangga yang tadi sempet nempel di bibirku langsung hilang. Begitu denger kata fans, jadi inget seseorang yang nelpon aku beberapa hari lalu.
            “Ugh, fans… ya?” keluhku.
            “Kenapa? Fans gila yang nelponin HP loe terus-terusan itu gak ada lagi kan? HP loe kan ilang!” Ima cemas.
            “Bukan! Bukan yang itu…”
“Yang suka ngirimin surat aneh itu ya?”
“Iiih, bukaaan!”
Mata Ima melebar. “Ya, ampun! Jangan-jangan cowok psikopat yang ngimel loe terus-terusan itu ya?” cerocos cewek bertampang chinese manis ini.
            “Kayaknya sih nggak juga. Abis, beda cara ngomongnya! Tapi emang cowok sih, dan… alasannya juga sama kayak yang lain,” gumamku bimbang.
            Ima tercenung-cenung. Jidatnya yang jenong jadi keliatan lebih jenong tuh. Hehe, kaciiiiaaan deh!
“Del… gw rasa loe butuh seseorang buat tameng!” sarannya tiba-tiba bikin alisku terangkat beberapa senti.
            “Kan ada loe, dayang gw yang setia!”
Duuuggg!
“Aduuuh!” Kebiasaan banget nih anak kalau nyikut suka gak kira-kira.
Harus diakui, Ima emang sobat paling cute seantero raya, dech! Mana ada coba orang yang mau segitunya ngurusin masalah ABG raksasa kayak aku selain dia?
“Ini sejuta riuuuus…” cetusnya.
“Oke… so what gitu?”
            “Loe butuh cowok! Cowok yang bisa loe akuin pacar biar cowok-cowok itu nggak nekat lagi ngajak loe kenalan terus! Cowok keren yang berjiwa ksatria…”
            “Kayak si Sean Penn yang di Mistic River ‘kali, ya? Itu tuh yang jadi bokapnya si korban…”
            “Ya, ampun deh!” Ima menepuk jidat jenongnya belagak sok pusing.
Dia narik napas dan ngomong dengan nada capek. Mirip suster ke pasiennya. Aku sih oke aja. Tapi sikapnya yang sok sabar itu bikin aku ngerasa jadi sakit. Bukan sakit kanker, padahal kanker kan lebih keren. Ini sih sakit… jiwa!
            “Del, Sean Penn itu kakek-kakek seksi yang udah ubanan! Loe nggak mungkin bisa bikin cowok psikopat itu menyerah. Kalo cowok loe sendiri ternyata seratus tahun lebih tua dari loe! Bangkotan, yeeh, bisa ngapain coba?”
            Kali ini nada sabarnya diganti. Jadi kayak guru yang lagi ngajarin anak kecil. (Lagi-lagi) aku sih oke aja. Ups, sikapnya yang berlebihan bisa bikin aku ngerasa jadi anak kecil cacat mental, dan perlu dikasih tau gimana caranya makan.
            Inilah resikonya punya sobat juara umum!
            “Hei, umurnya baru tiga delapan, kok! Dan dia tuh Mafia. Mafia seksi, kan loe udah ngaku tadi! Mafia kan kejam, bisa aja kan gw dilindungi dari…” Aku protes nggak rela. Enak aja cowok seganteng itu dibilang bangkotan. Huh!
            “Oke, di film itu dia emang Mafia… Tapi ini di kehidupan nyata! Ya ampun, umur loe tuh udah empat belas! Masa sih gak bisa bedain, mana yang di film dan mana yang kenyataan? Childish banget deh, ah!”
            Aku mendelik bete. Dibilang childish sama cewek yang lagi pake rok berenda pink, plus tas Micky Mouse… Hhhh, bener-bener bikin sebbbeeel!
Maling kok teriak maling? Gerutuku kesal. Mending kutinggalkan dia di tengah diskon buku. Oya, akhirnya sepotong pun gak ada yang kami beli. Es krim dulu, aaah!
            “Jadi… gimana kalo loe jadian aja sama seseorang?”
Eeeh, udah mendelik kayak dakocan aja tuh di sebelahku.
            “Pacar, ya, maksud loe?” 
            “Yup!” Ima keliatan yakin plus seneng.
Nggak perlu ditanya, dia udah punya calonnya!
            “Ng… Apa ada cowok yang mau jadi pacar cewek kayak gw?”
            “Kayak apa?” Ima berkacak pinggang kesal. Dia paling nggak suka nada nggak pede dalam suaraku.
            “Kayak raksasa gendut dan berpenampilan berantakan? Oh, berkepribadian yang nggak kalah dari mukanya yang ancur-ancuran?”
Aku merasakan mataku memanas. Sedih rasanya harus mengucapkan seabrek kelemahan itu dari mulutku sendiri.
            “Del, loe tuh cantik! Alis loe tebel… meski idung loe agak gak proporsional, tapi udah cukup cantik kok!” Ima kelihatan gemas.
Aku tersenyum masam.
            Yeah, aku percaya aku cantik. Sama seperti aku percaya Britney Spears itu lulusan AFI. Ha-ha! Boong banget! Yeah, kutahu Ima merasa berkewajiban menghibur sobatnya.
            “Jadi, gimana pendapat loe tentang cowok yang ada di depan sana?”
Tuiiiing! Cowok yang dimaksud Ima, anak SMA bertampang culun dengan rambut model spike. Matanya jelalatan sama cewek-cewek yang melintas. Padahal di sebelahnya udah ada seorang cewek berseragam SMP.
“Dia sih bener-bener cuuu-puuu!”
“Apaan lagi tuh cuuu-puuu?!” kejar Ima.
“Culun punya, okeeeeh?”
***

            Untung! Sejuta untung, deh!
Makasih Pak Untung, Bu Untung, dan Tante Untung yang selalu mendampingiku. Akhirnya aku bisa kabur dari cengkeraman Ima. Kami pisah di simpang jalan. Dia ngacir ke rumahnya di gang Nangka. Aku ngeloyor ke gang Duren.
            Malam-malam di rumahku yang keren.
Kriiing! Kriiing!
            “Telepon dari temenmuuu!” Mamaku teriak lantang.
Aneh juga ibu yang satu ini. Papa yang Batak, kok jadi dia yang doyan teriak-teriak! Padahal jarak telepon dengan kamarku cuma selangkah. Suaranya itu lho, bisa nyampe ke dapur Pak RT. Ihiiik!
            “Ya, ada apa, Ima?” Dengan nyantey kuterima teleponnya.
Yang kedengeran malah suara serak basah berkesan misterius.
            “Assalamualaikum, Ayang!”
Degh! Aduuuh! Tambah lagi satu orang gila!
Nyesel banget deh ngasih nomer telepon rumah ke Mbak Nini, koresponden majalah Gaul itu.
            “Siapa, ya?”
            “Masa lupa sama Ayang kamu sendiri? Ini Alex, lho!”
Iddiiih! Masa sih namanya keren gitu! Gak pas banget sama noraknya!
            “Emangnya Ayang gw siapa?” cetusku usil.
            “Oh, nggak mau dipanggil Ayang, ya? Gimana kalo Cinta?”
Hueeekkkk!
Mulutku pasti menyon-menyon nahan muak. Kurang asem banget-banget sih! Dari nadanya, aku tahu dia nggak main-main. Dia bener-bener anggap aku ceweknya! Shiiit!
            “Nama gw Adelia, tauuuk!” kataku ketus.
            “Oh, iya, tauk, tauuuk! Kenapa sih Ayang suka pura-pura? Kita ini kan jodoh. Nggak bisa dipungkiri lagi, Cintaku…”
            Uhhek! Aku beneran buka mulut kepingin muntah.
Sumpah! Jijai, jijaaai…! Gak bisa digambarkan dan dikatakan!
            “Hari Sabtu aku ke rumah Ayang, ya?” 
Oh, my God!
Bebaskan aku dari cowok menjijikkan ini, kumohon!
            “Nggak bisa!” tolakku mentah-mentah.
            “Hei, dengerin ya! Jangan bikin gw marah, brengseeek!” bentaknya tiba-tiba.
Mulutku mangap hebat.
“Aku bakal datang, dan kamu harus ada di sana, ngerti!”
            “Yeeeh… gw udah punya cowok kok!”
            “Hahaha! Jangan bohong!”
Klik! Oh, my God, my God…?!
            Aku menutup mulutku. Serasa tubuhku gemetar hebat.
Dia gila! Ya, pasti orang itu psikopat! Ya, ampun! Aku terlibat dengan orang gila!
            Dan psikopat itu bakal datang ke rumah ini! Eh, tapi mungkin dia cuma ngegertak aja, mana dia tau rumahku? Secercah harapan timbul… dan…
            Tiiin! Aku mengintip dari jendela. Pengantar bunga?
            “Ya?” aku melongok dari celah pintu.
            Aduuuh, Mama ke mana sih kalo lagi diperlukan? Pasti lagi sibuk berkemas. Kan besok mau pergi ke Kairo. Maklum, pebisnis!
            Ogah-ogahan karena masih syok, terpaksa aku bukakan pintu.
            “Adelia?” tanya bapak-bapak pengantar bunga, sopan.
            “Ya, saya sendiri.”
Dia menyerahkan sebuket besar mawar merah, menyuruhku tanda tangan lalu pergi meninggalkanku terbengong-bengong.
            Aku menatap tulisan di kertas pengantarnya.
            Mawar merah untuk gadis yang menyukai warna merah.
Gimana bisa dia tau aku suka warna merah?
Mawar merah untuk cinta kita berdua.
Yeah, kita… loe sama tembok ‘kali, ya!
Dan aku tertegun melihat bait terakhir.
Mawar merah, semerah darahmu…
Darah yang akan kau keluarkan bila kau khianati aku
Bila aku tak bisa memilikimu,
Maka takkan ada yang bisa…
            Aku bersandar pada pintu, menahan diriku yang bakal ambruk lemas. Seluruh tubuhku gemetar. Aku takut.
“Mamaaa!”
Huhuhu, gubraaak!
***
            Di rumah Ima yang gak kalah kerennya dari rumahku di gang Duren. Kami pilih ruangan tengah yang emang terasa familiar. Mau makan tinggal nyomot di meja makan. Mau minum tinggal nyamber di kulkas.
Hening. Benar-benar hening setelah aku cerita tentang kejadian hari itu.  Tampang Ima yang kayak calon mayat bikin hatiku gak enak banget.
            “Udah, deh! Nggak usah dipikirin… paling-paling…”
Ugh, tapi mulutku serasa kering sendiri.
“Paling-paling dia cuma ngegorok leher loe, gitu?”
“Iiiih, bisanya nambah horor aja!”
“Del, dari awal gw udah bilang. Loe harusnya gak usah baik-baikin semua orang yang nelepon loe! Loe harusnya punya cowok, kayak ABG normal lainnya!” seru Ima tiba-tiba.
Woo, wooo…
Pipinya sekarang berubah merah saking marahnya nih?
“Tapi gak gampang cari cowok yang mau sama cewek kayak gini, Ima sayang!” Aku coba-coba ngeles. Sobatku mencibir.
“Alaaah, kalo di SMP kita gak ketemu senior yang namanya Seth itu, paling juga loe udah punya cowok sejak kelas delapan!”
Aku menggigit bibir.
            “Apanya mana ada yang mau? Ada! Kalo-kalo aja loe buta, tuh, di loker gw ada setumpuk foto cowok yang udah loe bikin patah hati,” dengus Ima lagi. Aku menggerakkan alis.
            “Patah hati apaan?” tanyaku bingung.
            “Bego, mereka tuh curhatnya ama gw! Liat jari manis loe, cincin emas putih yang sengaja loe pake buat tameng, kan? Sukses banget khasiatnya! Apalagi sinyal-sinyal yang loe kasih, kayak bilang oh, hari Minggu aku mau pergi sama dia… Padahal dia itu siapa, hah? Playboy SMP yang sok keren itu?”
            Mulutku mangap, tapi harus diakuin. Omongannya semua bener!
            “Del! Sayang banget! Baru kelas sepuluh udah setia sama satu orang! Aduuuh, lagian dia juga udah lupa sama kita semua. Dia tuh pasti udah kegaet cewek Paris!”
            Selama lima tahun jadi sobatnya, aku gak pernah liat Ima semarah itu. Jadi aku cuma bisa mingkem dan duduk gelisah. Aku mencoba buka mulut. Ups, seseorang nyelonong gitu aja ke ruang tamu.
            “Hai, Ima!” sapa cowok itu sebelum membuka kulkas.
            “Yeah…” Ima terus nyerocos, masih soal idenya,
            Tapi perhatianku gak ada di sana. Ada di alis cowok itu. Ya, ampun! Manisnyaaa… dan tampangnya itu lho! Meskipun bukan paling cakep, tapi di mataku lebih cute dari si Tom Cruise.
            Dan… ya, ampuuun! Liat, cowok itu dengan cueknya minum dari botol besar yang ada di kulkas…     
            Aku mengerjapkan mata bingung. Ini pertama kalinya aku memperhatikan cowok selain Seth. Ada yang aneh dengan cowok itu, apa karena daya tariknya?
            “Hai!” cowok itu mendekat dan duduk di sampingku.
Aku nyaris pingsan. Satu-satunya ada cowok yang mau duduk di sampingku cuma di angkot.
            “Temennya Ima? Namanya siapa?”
            Gila! Ini pasti gila! Namaku sendiri aku lupa!
            “A…”
            “Aaaa?” cowok itu ngebeo.
            “Adelia.”
            “Oh!” dia mengangguk sebentar. “Nama yang cantik untuk gadis yang cantik.”
Aku mengangkat alis. Apa maksudnya, namaku jelek dan itu cocok untuk si buruk rupa?
            “Maksudnya, kamu memang cantik.” 
            Hening lagi lama.
            “Hei, ada apa sih? Lagi marahan ya? Kok kayak orang pacaran sih, diem-dieman gini!” suara cowok itu kembali terdengar.
            Ima yang dari tadi pasang gaya mikir, ngelirik cowok itu tajam.
            “Dean? Kapan pulang?”
Oooh, jadi namanya Dean.
            “Kira-kira seperempat jam yang lalu, lah! Eh, boleh tau gak, kalian lagi ada masalah apa?”
Aku tersenyum simpul. Nih cowok penuh perhatian, bo!
            “Oh, iya Del! Ini sepupu gw, lagi liburan di sini. Dia dari Bandung, kuliah di ITB jurusan… Ilmu Komputer.”
            Aku hampir mati kaget. Keren bangeeeet…
            Dean yang ngeliat kekagumanku, nyengir.
            “Ah, baru semester dua! Hmm, cincin itu tandanya kamu udah punya pacar ya?” tanya Dean mengalihkan perhatian.
            Aku terdiam sejenak. Lalu untuk pertama kalinya aku gak bohong sama cowok.
            “Bukan. Untuk… hiasan aja. Beli sendiri kok!” 
            Sumpah! Dari sudut mataku, aku lihat mata Ima melebar dan mulutnya membuka.
            “Oooh… gitu. Aku kira itu dari pacar.”
Karena memang dibeli untuk itu. Tambahku dalam hati.
            Ah, HP-ku bunyi. Aku menatap caller ID yang tertera di layar. Lalu dengan tangan gemetar langsung melemparkannya ke Ima.
            “Ini…” Ima menatapku.
Aku mengangguk. Benar. Itu Alex!
            “Dean, loe jawab telepon ini deh! Kalo ditanya, bilang loe pacarnya Adel, ngerti? Oh iya, sekedar informasi, cowok ini psikopat! Hati-hati!”
            Dengan enteng Ima melempar N-Gage-ku ke arah Dean. Cowok itu merenung sebentar terus menatapku lembut.
            “Fans kamu?”
Aku mengangguk. Keliatannya dia udah siap ketawa, tapi langsung berhenti begitu liat tanganku yang gemetar hebat.
            Dia langsung mengaktifkan loudspeakernya.
            “Adelia, Sayang!”
Tampang bercanda Dean berubah total jadi serius.
            “Halo? Cari Adel ya? Ah, Adelku lagi di luar tuh!”
Aku ternganga. Bukan Ayangku, bukan cintaku… tapi Adelku. Manisnya… kenapa gak ada yang pernah bilang kayak gitu ya?
            “Apa? Kamu siapa!” terdengar geraman marah.
Dean ngelirikku sebentar.
            “Lho, kamu kan temannya, harusnya tau dong dari cincinnya aja udah keliatan!”
            “Kamu pacarnya?”
Deggg!
            Kulihat Ima mendadak panik.
            “Aku calon suaminya. Setahun lagi, abis dia lulus, kami bakal married, lho!”
            Duniaku langsung gempar. Padahal ini cuma bohongan, cuma akting… tapi entah kenapa aku sempet-sempetnya tersipu.
            “Bohong… bohong… Bohoong!” teriak Alex, kliik!
            “Loe gila! Bohong gak ketulungan!” Ima misuh-misuh, tapi kayaknya Dean gak tertarik.
            “Dia mau datang ke rumahku besok.”
Dean melongo hebat. Dia langsung bangkit. Dan menarik tasku.
            “Eh, mau ke mana?”
            “Ke rumah Adelia, ngomong sama Mama-Papanya. Ima, ini udah kelewatan! Seenggaknya, kita minta tolong supaya mereka nggak…”
            “Papa lagi di Balikpapan. Mama di Kairo. Gak ada siapa-siapa di rumah!”
            “Pembantu?” tanya mereka barengan.
            “Masih mudik. Sementara aku kerjain semua sendiri.”
            “Jadi… kalo malam… gak ada siapa-siapa?” tanya Dean perlahan. Aku mengangguk.
            “Gawat!”
            “Apanya?”
            “Dia bisa aja ke rumah kamu malam-malam. Bahaya, Del.”
***
             
            Di dalam angkot butut, malam-malam.
            “Emangnya enak ya jadi pengarang?” tanya Dean.
Dia kayaknya cowok aneh. Maksudku… mana ada sih cowok selain dia yang cemas banget sama cewek yang baru dikenalnya. Sampe-sampe mau nganterin pulang segala.
            Aku angkat bahu cuek. “Lumayan.”
            “Yah, emang sih semua pekerjaan selalu ada resikonya. Programmer juga, lho! Tapi, gini-gini aku gak pernah punya cita-cita jadi programmer,” bisik Dean kayak ngasih rahasia terbesarnya.
            “Oh, ya?” Singkat gak jelas nih, tumben.
Biasanya, aku yang nyerocos terus kalo ngobrol sama orang. Tapi sekarang, meskipun cuma jadi pendengar, rasanya lebih menyenangkan.
Yang nggak enak cuma satu: sepanjang jalan, cewek-cewek ngelirik Dean terus! Iiih! Nggak tau kenapa, tapi bawaannya pengen ngejambak entu cewek deh! Gemeees!
“Cie, cie… pacaran nich ye?” suitan dari preman-preman di pinggir jalan, bikin pipi ini terbakar. Untung gak gosong, Man!
            “Wah, Dek! Pacarnya ganteng banget! Serasi, ya! Ganteng sama cantik…” nenek-nenek yang duduk di depanku (di angkot!) nyodorin senyum tau-sama-tau. Sok misterius gitu deh!
            “Ng… bukan gi…” omonganku malah dipotong ma Dean.
            “Makasih. Doain aja supaya langgeng.” Dean sambil nyengir. Cowok ini nggak tau kenapa, terus-menerus nyengir misterius sepanjang jalan. Idih, diih!
            “Eh, kok sama nenek-nenek bohong sih! Dosanya dobel loh!” cetusku pas turun dari angkot butut yang jadi sumpek itu.
            “Yah, mo gimana lagi… aku juga pengennya itu nggak bohong!” Dean angkat bahu, ninggalin aku yang bingung sama struktur katanya yang belibet.
            “Apa sih maksudnya?” aku mengintilnya.
           “Tebak dooong! Kan jadi gak seru kalo langsung tau jawabannya!” cowok itu terus jalan makin jauh. Padahal gang itu sepi banget, gelap lagi!
            Aku bener-bener baru sadar kalo Dean itu ‘cowok’ banget. Dari belakang, aku bisa ngeliat dengan jelas bahunya yang lebar… tubuhnya yang tegap dan tinggi… semakin menjauh.
            “Bang Dean! Tunggu!”
***

            Di teras rumahku.
Ima menyambut kami dengan omelan panjang.
“Gimana sih, kalian berdua kok gak ada kemajuan! Percuma gw belain naik taksi…”
            “Kenapa gak bareng aja tadi sekalian? Bahaya sendirian di depan rumah gini!” balik Dean mengomelinya.
            “Tadinya kan biar kalian…”
Duuukkkk!
Ima menjerit kesakitan kena sikutku. Pas di perutnya!
Kami memasuki rumahku yang gelap. Ima dan Dean masuk berbarengan lebih dulu.
            “Eh, sepanjang gw nungguin loe tadi, teleponnya bunyi terus tuh!” baru aja Ima ngomong gitu, telepon bunyi lagi.
            Kriiing!
            Aku dan Dean saling berpandangan. Kurasa dia bisa ngerasain rasa takutku. Dean langsung jalan menuju telepon. Cowok itu mengaktifkan handfree­-nya.
            “Halo?”
            “…” aku menggigit bibir takut.
Di seberang sana nggak ada jawaban, tapi yang kayak gini malah bikin aku semakin takut. Mungkinkah orang ini beneran psikopat yang seperti di film-film? Bawa pisau daging ke mana-mana?
            “Halo? Ini siapa?” ulang Dean hati-hati.
            “Adelia mana? Kamu siapa?”
Aku dan Ima saling pandang. Rasanya makin teror nih stori!
            Baru aja Dean mau buka mulut, langsung terdengar bentakan-bentakan.
            “Laki-laki nggak bertanggung jawab! Lagi ngapain kamu di rumah Adelia, hah! Padahal di rumahnya kan nggak ada siapa-siapa! Adelia? Apa kamu di sana? Tunggu aku, Ayang! Nggak akan kubiarkan cowok pecicilan begitu merusak dirimu! Aku akan menyelamatkanmu!”
Kliiik!
            Dean mengangkat alisnya, kurasa campuran geli dan penasaran.    
Aku sendiri merenung. Percaya nggak percaya, bener-bener ada orang kayak Alex. Mungkin dia terinspirasi sama film-film itu. Yeah, film tahun lima puluhan tontonan Mama. Anehnya, lama-kelamaan bikin aku ikutan doyan juga tuh.
            Waktu terus berlalu, menit demi menit, jam demi jam. Aku dan Ima coba nyantey, bikin mie seduh buat Dean. Ngeluarin kripikan dan minuman dingin. Usulku untuk lapor polisi dimentahkan kedua bersaudara ini.
“Polisi tuh udah kelewat banyak job. Nangkepin koruptor, maling, pemerkosa en soon,” cerocos Dean sambil ngunyah kripik. Singkong keju.
“Hooh. Jadi gak perlu ditambah lagi deh jobdesk-nya!” tambah Ima. “Lagian belum tentu mereka percaya laporan kita.”
“Ya udah, tanggung jawab kalian kalo ada apa-apa!”
“Siiip!” Iiih, kompak banget nih anak dua.
            Teeeng, teeeng…!
            Semua mata menatap jam dinding antik warisan nenekku yang ngedaplok ajaib di tembok ruang tamu. Pukul sebelas malam!
            Dooor, dooor, doooor!
            Kami berpandangan. Dean bergerak kilat nyamber tongkat golf milik Papa. Ima ikutan nyamber penggebuk kasur, tauk tuh kreatif banget, nemuin di loteng. Tanganku sendiri refleks nyamber tempat lilin milik Mama, erat-erat. Masih nyadar, ini tempat lilin oleh-oleh Mama dari Belgia. So, jangan sampe rusak!
            Gedoran di depan makin kencang. Beriringan kami bergerak ke pintu depan. Kayak gini ‘kali, ya, pasukan kecil yang mo nangkepin koruptor? Aduuuuh! Jantungku berdeburan kencang, main kencang, makin kencang…
            “Ayaaaang! Buka pintuuuu!”
            Aduuuh, aduh itu suara si psikopat!
            “Kok suaranya jadi sember kayak kaleng rombeng gitu, ya?” dengus Ima.
“Sempet-sempetnya ngomentarin vokal si biang kerok!”
            “Rasanya… gak asing lagi…”
            “Apa?” mataku melirik Dean. “Kamu kenal suara kayak gitu?”
           Dean malah angkat bahu. Sementara kami makin dekat ke pintu, gedoran makin berdebam-debum. Di kupingku jadi kayak bunyi tangan raksasa lagi bongkar fly over. Pembangunan yang selalu bikin macet di mana-mana itu. Ihiiik!
            “Ayaaaang…!
            Kulihat Ima dan Dean saling pandang. Jadi curiga nih. Gimana kalo mereka… Aduh, Adelia, jangan ngaco deh, aaah!
            Dean membuka pintu pelan-pelan, pelan-pelan… Kreeek!
            “Ayaaang…?”
            Tubuhku mendadak dingin banget, membeku. Sosok itu, sekarang berdiri tepat di depan hidung kedua bersaudara. Mereka saling pandang, seperti surprise. Aku menunggu sambil kurasakan kebekuan makin kuat merasuki jiwa, raga… Sebentar lagi tragedi!
            “Aki Engkoooos?!” suara Dean dan Ima serempak.
            “Eeeh, eeeh…” Sosok sepuh itu kayak linglung, bingung, jengah. Matanya yang berkantung tebal, berkeriput memandangi Dean dan Ima. Trus, pelan ngelirikku, cuma sekejap!
            “He, Akiiii… Jangan pergi lagiiii!” teriak Dean.
            “Akiiii! Kapan keluar dari panti jompoooo?” teriak Ima.
            Aku terperangah kaget. Dalam sekejap kedua anak itu melesat mengejar si psikopat, eeh, eh… Aki Engkos itu! Kakek yang sering diceritakan Ima kepadaku. Kakeknya yang dianggap kurang waras sejak ditinggal nenek tercinta.
            Aku masih terlongong-longong saat kulihat Dean dan Ima terus mengejar sosok itu. Sayup-sayup kudengar teriakan sembernya.
            “Oh, ooh, idol… idol, idoool… girl… uhukkk, huuuk!”
Kayaknya malam mingkin kelam. Tutup layar dulu deh.
***


        Catatan; begitu tahu cerpen abangnya dipajang di multiply mamanya... eeeh, cemburu nih anak. Jadi aja ikutan cerpen karya Butet ini dipajang di sini, semoga aja dia jasd semakin semangat berkarya... Pssst, ceritanya lagi nulis novel, tapi tauk lamaaaa banget sekarang jadinya... mohon dikomentari dooonk!

4 komentar:

  1. Muantabbbb sealiran dengan mamanya hehehehe... Supi El-Bala

    BalasHapus
  2. aeee.....rampeeees kaaaang....tapi gaya bahasana kiwari mah si butet kalah ka siga aliran putu wijaya, hehe....aneeeh!

    BalasHapus
  3. Eleuh.. kitu nya'. Butet gak mau kalah sm abangnya.. :)

    BalasHapus
  4. ini versi cerpen saja ya, Bunda?

    BalasHapus

Recommend us on Google!

Tulisan Terbaru