Home » » Indonesian Cultural Day NCU Taiwan: Roro Jongrang Asli Batak

Indonesian Cultural Day NCU Taiwan: Roro Jongrang Asli Batak

        
                         Pagelaran Roro Jongrang di National Central University


Taipei, 14 Maret 2016
   Diajak Dina Nur Ningrum Anggraeni, mahasiswi program Master Biomedical ke acara Indonesian Curtural Day 2016 di kampus NCU, National Central of Univercity Taiwan.
Dari apartemen dijemput oleh Alex Wang dengan sedan jadulnya yang masih lancar dan nyaman. Kami berangkat pukul dua siang, cuaca lumayan cerah kisaran 17 derajat Celsius, setelah berhari-hari diguyur hujan dan suhu 12-14 derajat Celsius.
Sempat terkaget-kaget dengan cuaca Taipei yang ekstrim, kita sedang enak hangat mendadak dingin sekali dan diguyur hujan sepanjang hari. Pagi hujan dn dingin sekali, eh, siang cerah dn lumayan gerah. Jadi jangan kaget kalau kita sering salah kostum datang di acara formal. 
Bayangkan saja, tampil sebagai pembaca puisi dengan jaket tebal panjang, padahal di luar gerah, Semoga ada yang menyadari kalau paginya memang dingin sekali. Hadeuh, sesuatu banget tuh! 
Selama hampir sepekan tinggal di Negeri Formosa ini, tak sekalipun penulis melihat bulatan matahari keemasan, sebagaimana layaknya di daerah khatulistiwa, Indonesia. 
Sima Kuan Ting Wu, yang bertanggung jawab mengurus penulis selama sebulan di Taipei, berpesn wanti-wanti sekali dan berulang kali. Agar penulis tidak lupa memakai baju hangat, bawa payung dan air panas di termos. Beberapa lembar pemanas tangan pun tak lupa dimasukkan ke tas.
Sima turun di perpustakaan Briliant Time, penulis bersama Alex melanjutkan perjalanan. Jumpa Dina dan Lina di seberang stasiun Nanshijiao. Barulah kami meluncur menuju kampus NCU di kawasan Toyuan.

                                           Poster di Parkiran

“Tiap tahun mahasisa Indonesia selalu menyelenggarakan Indonesian Curtural Day di kampus NCU,” jelas Dina. “Rekan-rekan Dosen sampai heran dan bertanya, mengapa kalian itu senang sekali pamer seni dan kebudayaan Indonesia? Lah, kita kan memang orang Indonesia harus bangga dan promo kebudayaan Indonesia. Hehe.”


                                              Ini Baju Adat Aceh atau Minang




                      Duo cantik penjaga konter makan siang


      Gerimis berhenti ketika kami memasuki areal kampus.Alex Wang ternyata hobi sekali jeprat-jepret, di berbagai sudut dia mengambil foto kami. Samar-samar musik Bali sudah terdengar. Ada properti yang mereka sebut Ogoh-ogoh, meskipun tdiak mirip sama sekali,menyambut kami di depang edung pertunjukan theater kampus.

                                         Lina, Dina, penulis dan Alex Wang


                  Rino dari Malang si Bandung Bondowoso

Anak-anak mahasiswa kemudian mengusung Ogoh-ogoh dan menarikannya dengan penuh semangat sekali. Kadang musiknya diganti dengan Degung Sunda. Mendengar Degung Sunda dengan kecapi dan sulingnya, seketika ada semacam sensasi ajaib memenuhi dadaku. Tak bisa dijabarkan, ada haru-biru, semangat kebangsaan yang  meremas kalbu. Entahlah.
Ini dia Ogoh Ogoh Taiwan
                                                                                                                      
Dina tiba-tiba berkata, “Rasa kebangsaan dan ghirah agama malah muncul mengalir dengan kuat selama berada di Taiwan.” 
Ia telah dua tahun berada di negeri ini bersama suami dan seorang anak. 
“Ada saja yang suka melecehkan dan bilang, ngapain jilbaber menuntut ilmu di negeri kafir? Mereka tidak tahu, di sinilah justru banyak yang menemukan hidayah-Nya. Dari yang semula baju asal, kemudian  berubah pake busana Muslimah, jilbaban.”
Setelah mengisi buku tamu kami diberi kupon, voucher makan siang menunya nasi kuning, karedok, telor dadar dan pencuci mulutnya klepon. Di lantai atas ada beberapa konter, sekadar pameran cinderamata. Ada juga makanan dan penganan khas Indonesia yang dijual.

                               Roro Jongrang dari Batak


Selama menanti pagelaran, pengunjung yang terdiri dari berbagai bangsa, tidak melewatkan kesempatan ini. Kami saling berkenalan, bertukar kartunama, bahkan beberapa terlibat diskusi mulai dari kesenian, budaya sampai politik. Penulis jumpa dengn wakil Ketua KDEI, Bapak Siswandi dan Bapak Agung dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan.
“Silakan bikin seminar kepenulisan, di KDEI, kami siap memfasilitasi,” ajak Bapak Agung dengan ramahnya.
Bagi yang hendak menunaikan sholat, disediakan sudut untuk melaksanakan sholat Maghrib. Tanpa terasa tibalah pagelaran kesenian yang diberi judul; Roro Jongrang.
Semula mengira akan menonton semacam teater, mengambil cerita Roro Jongrang. Ternyata ini merupakan pagelaran kesenian tari, lagu dan musik dari Sabang sampai Merauke, dibalut dengan sekilas pintas legenda Roro Jongrang. Tarian demi tarian dan lagu demi lagu dari Aceh, Minang, Batak, Dayak, Manado, Jawa, Sunda, Bali dan Papua, digelar silih berganti.


                             Berkapsitas 500  Penuh!

Bagus dan sangat kreatif, dalam keterbatsan sibuk dengan kuliah, thesis, skripsi atau mengajar dan penelitian ilmiah, mereka masih bisa berkarya. Padahal mereka sama sekali bukan seniman,  bukan artis profesional. Namun, mereka menata dan mengekspresikan semuanya nyaris sempurna.
Setidaknya pagelaran Roro Jongrang diperankan oleh Nancy Batubara dari Medan, Bandung Bndowoso oleh Rino dari Malang, bersama para penari lainnya, berhasil mempromosikan keindahan alam Indonesia beserta seni dan kebudayaannya. 
Ada film pendek lengkap dengan subtitle dalam bahasa Inggris yang melatarbelakangi pementasan Roro Jongrang ini. Gedung theater berkapasitas 500 orang pun penuh!
Bravo mahasiswa NCU Taiwan! (Pipiet Senja, Taipe, Maret 2016)








0 komentar:

Posting Komentar

Recommend us on Google!

Tulisan Terbaru